Message Queue Telemetry Transport (MQTT)

Message Queue Telemetry Transport (MQTT) adalah protokol layer aplikasi yang didesain khusus untuk constrained-device [1]. Constrained-device yang dimaksud disini yaitu perangkat yang memiliki keterbatasan disisi resources. MQTT menggunakan arsitektur dengan model topic-based publish-subscribe.

publish-subscribe model Pada MQTT, akan ada setidaknya tiga pemeran utama yaitu publisher, subscriber, dan broker (lihat gambar diatas). Publisher adalah peran yang memberikan suatu pesan kepada topik tertentu. Subscriber yaitu klien yang subscribe suatu topik, sehingga ketika publisher mengirimkan pesan ke topik tersebut, subscriber dengan topik yang sama akan menerima pesan tersebut. Lalu, yang terakhir yaitu broker, ia berperan sebagai perantara antara publisher dan subscriber. Broker akan meneruskan pesan dari publisher untuk dikonsumsi oleh subscriber.

MQTT menggunakan protokol TCP layaknya HTTP. Tetapi, berbeda dengan HTTP, header pada MQTT lebih ringkas sehingga dapat menghemat sumber daya dan lebih ringan dibandingkan HTTP. Untuk keamanan, MQTT juga mendukung TLS dan otentikasi pengguna.

MQTT juga mendukung Quality of Service dengan tiga level yaitu QoS 0, QoS 1, dan QoS 2. Semakin besar levelnya, maka akan semakin ketat MQTT dalam aturan penerimaan paket dengan catatan akan mungkin terjadi peningkatan overhead.

Pada ranah Internet of Things, MQTT banyak dijadikan pilihan dalam membuat solusi IoT setelah HTTP. Karena, MQTT cenderung mudah dalam penggunaannya. Contoh broker yang mendukung MQTT antara lain mosquitto, RabbitMQ, HiveMQ, ActiveMQ, dan lain-lain. Sementara itu untuk perangkat yang mendukung IoT juga cukup banyak seperti seri Arduino, ESP8266, Raspberry Pi, OpenWRT router, dan lain-lain.

comments powered by Disqus